Gulir ke bawah!
Nasional

Soal Amandemen UUD 1945, Bamsoet Apresiasi Dukungan Amien Rais

5502
×

Soal Amandemen UUD 1945, Bamsoet Apresiasi Dukungan Amien Rais

Sebarkan artikel ini

Koma.id – Ketua MPR RI Bambang Soesatyo (Bamsoet) mengapresiasi dukungan Ketua MPR RI ke-13 Amien Rais dalam Silaturahmi Kebangsaan Pimpinan MPR RI. Ia mengungkapkan Ketua MPR RI ke-13 tersebut mendukung rencana MPR RI periode 2019-2024 yang akan dilanjutkan MPR RI periode 2024-2029 untuk melakukan amandemen UUD 1945.

Adapun rencana MPR RI itu adalah untuk melakukan amandemen terhadap konstitusi UUD Negara Republik Indonesia (NRI) Tahun 1945 serta mendukung pengembalian marwah MPR sebagai Lembaga Tertinggi Negara.

Silakan gulirkan ke bawah

Bamsoet menjelaskan menurut Amien Rais pada prinsipnya konstitusi dibuat untuk kebutuhan manusia, bukan manusia yang menghambat konstitusi. Jadi, selalu ada ruang bagi konstitusi untuk mengalami perubahan sesuai kebutuhan zaman.

Bamsoet menambahkan jika seluruh Ketua Umum Partai Politik dan mayoritas anggota DPD RI setuju, MPR siap menggelar amandemen ke-5 untuk melakukan penyempurnaan UUD 1945 secara menyeluruh. MPR akan menata ulang sistem politik dan sistem demokrasi yang lebih sesuai dengan jati diri bangsa Indonesia.

“Pada saat memimpin MPR, Pak Amien memimpin empat kali perubahan konstitusi untuk menjawab permasalahan yang ada pada saat itu. Beliau tidak keberatan dan bahkan mendukung jika konstitusi hasil empat kali amandemen yang dipimpinnya tersebut akan mengalami perubahan kembali. Mengingat tantangan permasalahan yang dihadapi bangsa saat ini sudah berbeda dengan yang dihadapi pada beberapa puluh tahun lalu,” jelas Bamsoet dalam keterangannya, Rabu (5/6/2024).

Dalam pertemuan ini, kata Bamsoet, Amien Rais juga menyoroti kondisi demokrasi dan politik saat ini yang menurutnya sudah kebablasan dan jauh dari cita-cita reformasi. Di masa awal reformasi, para reformis mencita-citakan ‘democracy is king’ namun kini kondisi realitasnya malah menjadi ‘cash is king’.

“Sebagaimana disampaikan Pak Amien, semangat awal membuat pemilihan langsung oleh rakyat adalah karena dianggap calon yang maju dalam pemilihan tidak akan bisa menyuap ratusan juta pemilih dengan nominal rupiah yang besar. Namun realitasnya ternyata hal yang dianggap mustahil tersebut justru malah menjadi kenyataan,” papar Bamsoet.

“Karena itu, mengembalikan demokrasi perwakilan sesuai jati diri bangsa sebagaimana terdapat dalam Sila ke-4 Pancasila, bisa jadi pilihan terbaik untuk menyelamatkan masa depan bangsa,” sambungnya.

Lebih lanjut, Wakil Ketua Umum Partai Golkar ini menerangkan melalui empat kali amandemen, konstitusi menempatkan MPR RI sejajar dengan lembaga negara lainnya sebagai lembaga tinggi negara. Kini setelah 20 tahun berjalan, Amien Rais juga menilai perlunya MPR RI dikembalikan sebagai lembaga tertinggi negara.

Ia menambahkan MPR RI idealnya dikembalikan menjadi lembaga tertinggi negara sebagaimana pernah disampaikan Presiden ke-5 RI Megawati Soekarnoputri saat Hari Jadi ke-58 Lemhannas 23 Mei 2023 yang lalu. Berbagai tokoh yang ditemui pimpinan MPR dalam Silaturahmi Kebangsaan, antara lain mantan Wapres Try Sutrisno, Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh, dan mantan Ketua MPR RI Sidarto pun menyampaikan hal yang sama.

“Karena itu, setelah 26 tahun memasuki era Reformasi sejak tahun 1998, kini tidak ada salahnya jika kita merenungkan kembali penataan lembaga-lembaga negara, termasuk dengan mengembalikan posisi MPR sebagai lembaga tertinggi negara,” pungkas Bamsoet.

Sebagai informasi, pertemuan dengan Amien Rais ini turut dihadiri oleh Wakil Ketua MPR RI lainnya, antara lain Ahmad Basarah, Hidayat Nur Wahid, Amir Uskara, dan Fadel Muhammad.

Sebelum bertemu Amien Rais, Safari Ramadhan Pimpinan MPR sudah menemui Presiden RI ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono, Wakil Presiden RI ke-6 Try Sutrisno, Wakil Presiden RI ke-10 dan ke-12 Jusuf Kalla, Wakil Presiden RI ke-11 Boediono, Ketua MPR RI 2013-2014 Sidarto Danusubroto, dan Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh. Pada Sabtu (8/6/24) mendatang, Bamsoet akan bertemu Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar.

Sebagai rangkaian penutup kunjungan Silaturahmi Kebangsaan, pimpinan MPR akan bertemu Presiden ke-5 Megawati Soekarnoputri dan Presiden RI Joko Widodo. Di puncak kegiatan, pimpinan MPR akan bertemu Presiden Terpilih Prabowo Subianto untuk menyerahkan berbagai masukan yang didapat selama melakukan Silaturahmi Kebangsaan.

Jangan lupa temukan juga kami di Google News.