Gulir ke bawah!
Polhukam

IPW Minta Polresta Padang Proses Hukum Richard Lee Usai Permainkan Hukum

38252
×

IPW Minta Polresta Padang Proses Hukum Richard Lee Usai Permainkan Hukum

Sebarkan artikel ini
richard lee
Bos klinik kecantikan Athena, dr Richard Lee.

KOMA.ID, JAKARTA – Ketua IPW (Indonesia Police Watch) Sugeng Teguh Santoso mendesak Polresta Padang untuk memproses hukum dr Richard Lee yang telah memerintahkan karyawannya, Kendi untuk melakukan pencurian di klinik miliknya sendiri.

“IPW mendesak Polresta Padang memproses hukum dr. Richard Lee dan dr Fifi sebagai pihak yang diduga menyuruh melakukan pencurian kepada pelaku Kendi,” kata Sugeng dalam keterangan tertulisnya yang diterima wartawan, Jumat (3/5).

Silakan gulirkan ke bawah

Apalagi insiden pencurian tersebut disiarkan ke publik melalui internet atau media sosial. Sehingga kasus ini bisa dijerat dengan pelanggaran UU ITE.

“Pasal 363 jo pasal 55 ayat 1 ke 1 KUHP dengan ancaman hukuman lima tahun dan juga dilapisi dengan UU Informasi Transaksi Elektronik lantaran diunggah di medsos,” sambungnya.

Laporan itu kata Sugeng bisa dilakukan sendiri oleh anggota Kepolisian, khususnya penyidik dengan jenis laporan model A.

“Polresta Kota Padang harus berani membuat laporan model A, laporan polisi yang dibuat oleh anggota Polri yang telah mengetahui adanya dugaan tindak pidana setelah menginterogasi Kendi, pelaku pencurian dan juga bukti CCTV,” ujarnya.

Sekadar diketahui, bahwa kasus pencurian di Klinik Kecantikan Athena milik dr Richard Lee ramai di media massa karena peristiwanya diviralkan sendiri oleh dr. Richard Lee yang juga seorang influencer.

Bahkan, dr. Richard Lee membuat sayembara Rp 10 juta bagi yang menangkap pelaku pencurian tersebut.

Kesigapan anggota Polresta Padang melalui Kasatreskrim, Kompol Dedy Adriansyah Putra menangkap pelaku Kendi dengan cepat perlu diapresiasi sebagai langkah responsif polri atas berita viral yang disebarkan oleh dr. Richard Lee. Pencurian tersebut berdekatan dengan rencana pembukaan Klinik Athena milik dr. Richard Lee.

Ternyata, setelah kerja responsif Polresta Padang membongkar kasus pencurian tersebut dengan menangkap pelaku, akhirnya terbongkar juga bahwa pencurian di Klinik Kecantikan Athena milik dr Richard Lee adalah atas suruhan dr. Fifi, staff dari dr. Richard lee sendiri kepada pelaku Kendi.

Diduga pencurian yang diviralkan tersebut bertujuan meningkatkan popularitas Klinik Kecantikan Athena agar diketahui publik dan diduga untuk meningkatkan jumlah pelanggan.

Oleh sebab itu, Indonesia Police Watch (IPW) menilai tindakan dr. Fifi yang menyuruh pelaku Kendi mencuri di Klinik Kecantikan Athena telah memenuhi perbuatan menyuruh melakukan pencurian yang dapat diganjar dengan sangkaan melanggar Pasal 362 juncto Pasal 55 ayat 1 ke 1 KUHPidana.

“Dan karenanya wajib diproses hukum sampai tuntas ke pengadilan agar diputuskan oleh pengadilan. Termasuk apabila dr. Richard Lee terlibat sebagai aktor intelektual peristiwa pencurian ini harus diproses hukum,” tegas Sugeng.

Menurut praktisi hukum ini, bahwa tindakan dr Fifi, Kendi dan diduga juga dr. Richard Lee adalah tindakan mempermainkan aparat penegak hukum dan tidak mendidik masyarakat, seakan-akan peristiwa pidana bisa dikendalikan dan aparat hukum dapat dipermainkan. Karenanya ipw mendesak kalau cukup bukti dikenakan status tersangka dan ditahan.

“Maka, IPW mendesak Kapolda Sumatera Barat untuk memerintahkan agar Kapolresta Padang memproses kasus ini segera demi tegaknya hukum agar tidak dipermainkan oleh para konten kreator untuk tujuan bisnis,” tukasnya.

Jangan Ada Restorative Justrice

Lebih besar dari pada itu, Sugeng juga meminta agar Polisi tidak menerapkan restorative justice untuk kasus ini. Sebab, apa yang terjadi tidak layak ditangani dengan pendekatan itu.

“IPW juga meminta dalam kasus ini tidak boleh ada proses restoratif justice karena dalam kasus rekayasa pencurian ini bukan hanya pemilik klinik kecantikan athena yang dirugikan, tetapi termasuk di dalamnya adalah rasa keadilan masyarakat dipermainkan oleh pihak-pihak yang mengira dapat mengendalikan hukum dan aparat hukum,” pungkasnya.

Jangan lupa temukan juga kami di Google News.