Gulir ke bawah!
Opini

Tokoh Adat Papua Ajak Masyarakat Tolak Aksi Teror KKB

524
×

Tokoh Adat Papua Ajak Masyarakat Tolak Aksi Teror KKB

Sebarkan artikel ini
Ilustrasi Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) Papua

Oleh: Joshua Keiya

Koma.id – Masyarakat di Papua menolak dengan tegas aksi teror yang dilakukan oleh Kelompok Separatis dan Teroris (KST) Papua yang telah lama meresahkan wilayah tersebut. Teror yang dilakukan oleh gerombolan teroris tersebut, tidak hanya menimbulkan ketakutan di tengah-tengah masyarakat, tetapi juga mengganggu proses pembangunan yang dilakukan oleh pemerintah untuk meningkatkan kesejahteraan di Papua.

Silakan gulirkan ke bawah

Masyarakat Papua menolak dengan tegas eksistensi dari KST Papua dan sangat mendukung upaya pemerintah memberantas KSTP.
Sudah menjadi keinginan bersama masyarakat Papua untuk hidup dalam kedamaian dan kemakmuran. Namun, upaya-upaya KST dalam melakukan aksi-aksi teror membuat cita-cita tersebut sulit terwujud. Aksi-aksi tersebut tidak hanya merugikan individu, tetapi juga merugikan perkembangan Papua secara keseluruhan. Pemerintah telah berupaya keras untuk membawa pembangunan dan peningkatan kesejahteraan ke Papua.

Banyak program-program telah diluncurkan, termasuk program pembangunan infrastruktur, pendidikan, kesehatan, dan ekonomi. Namun, keberhasilan program-program ini seringkali terhambat oleh gangguan-gangguan yang dilakukan oleh KST Papua.
Oleh karena itu, sikap menolak dari masyarakat Papua terhadap aksi teror KST Papua merupakan bentuk dukungan mereka pada upaya pemerintah untuk membawa perubahan positif ke wilayah mereka. Masyarakat ingin Papua selalu menjadi wilayah yang aman, damai, dan sejahtera.

Mereka menyadari bahwa perdamaian dan keamanan merupakan prasyarat utama untuk pembangunan yang berkelanjutan. Selain menolak aksi teror KST Papua, masyarakat Papua juga aktif dalam berbagai kegiatan yang bertujuan untuk membangun wilayah mereka sendiri. Mereka berpartisipasi dalam program-program pembangunan, menjaga keamanan di lingkungan mereka, dan berusaha untuk meningkatkan kualitas hidup mereka sendiri.

Dengan sikap menolak aksi teror KST Papua dan dukungan mereka terhadap upaya pemerintah untuk pembangunan di Papua, masyarakat Papua menunjukkan kesungguhan mereka dalam mencapai masa depan yang lebih baik bagi wilayah mereka. Itulah mengapa, seluruh elemen masyarakat juga harus mendukung segala upaya untuk mencapai perdamaian, kemakmuran, dan kesejahteraan yang layak di Tanah Papua.

Sementara itu, ajakan tokoh adat Papua kepada masyarakat di Papua untuk tidak terprovokasi oleh gerakan separatis KST Papua juga menjadi langkah yang sangat penting dalam menjaga perdamaian, ketertiban, dan keamanan di wilayah tersebut. KST Papua telah lama melakukan aksi-aksi teror yang merugikan masyarakat Papua serta mengganggu proses pembangunan yang sedang dilakukan pemerintah untuk meningkatkan kesejahteraan di Papua.

Tokoh adat sebagai pemimpin dan perwakilan dari masyarakat Papua memiliki peran yang sangat signifikan dalam membimbing dan mengarahkan masyarakat. Ajakan mereka untuk tidak terprovokasi oleh gerakan separatisme menunjukkan komitmen mereka untuk memperjuangkan kedamaian dan kemakmuran bagi semua orang di Papua.

Tokoh adat asal Jayawijaya, Provinsi Papua Pegunungan, Hengky Heselo, mengimbau kepada seluruh masyarakat agar tidak merespons ajakan provokatif atau pernyataan dari kelompok separatis yang dapat mengganggu keamanan dan ketertiban masyarakat. Seruan dari kelompok separatis dianggap tidak bersifat membangun, bahkan dapat memecah belah dan membawa penderitaan. Saat ini, di Tanah Papua, masyarakat hidup rukun dan damai dengan adanya pembangunan yang intensif dari pemerintah pusat melalui program Otonom Khusus.

Senada dengan Hengky, tokoh adat Papua di Kabupaten Jayapura, Provinsi Papua, Yanto Khomlay Eluay bahkan turut mengajak tokoh adat, tokoh masyarakat, hingga tokoh agama untuk bersama-sama berkomitmen menjaga keamanan serta kedamaian di Tanah Papua. Pihaknya menilai saat ini banyak ditemui pernyataan provokatif baik oleh KST Papua, bahkan juga sejumlah tokoh-tokoh adat yang tidak bijak. Oleh sebab itu, sesama tokoh adat juga perlu diajak agar lebih bijak dalam menyikapi situasi perkembangan masa kini di Papua, khususnya saat membuat pernyataan baik di media sosial maupun masyarakat secara langsung. Dalam arti, pernyataan yang disampaikan sebagai tokoh adat jangan sampai membentuk opini hingga membuat ketidaknyamanan bahkan ikut memprovokasi publik.

Masyarakat Papua, yang telah lama mengalami dampak negatif dari konflik yang terus berlanjut, tentu memahami pentingnya menjaga ketertiban dan keamanan. Mereka telah merasakan langsung bagaimana konflik tersebut merugikan kehidupan sehari-hari mereka, baik dari segi ekonomi, pendidikan, maupun sosial. Dengan menjaga ketertiban dan keamanan, masyarakat Papua dapat fokus pada pembangunan dan perbaikan kondisi hidup mereka. Mereka dapat memanfaatkan kesempatan yang ada untuk mengembangkan potensi wilayahnya, baik dalam bidang ekonomi, pendidikan, maupun budaya.

Untuk itu, tokoh adat Papua juga tidak pernah berhenti mengajak masyarakat ikut berperan aktif dalam menjaga ketertiban dan keamanan di wilayah mereka. Hal ini menunjukkan bahwa tanggung jawab untuk menciptakan lingkungan yang aman dan damai bukan hanya menjadi tugas pemerintah, tetapi juga tanggung jawab bersama seluruh masyarakat.

Dengan demikian, ajakan tokoh adat Papua ini bukan hanya sekadar sebuah ucapan, tetapi merupakan sebuah komitmen nyata dalam menjaga keutuhan dan kemajuan Papua. Semua pihak, baik masyarakat, tokoh adat, maupun pemerintah, perlu bersatu dan bekerja sama untuk menciptakan lingkungan yang kondusif bagi pembangunan dan kesejahteraan di Papua.

Oleh karena itu, kita semua harus mendukung dan mengapresiasi ajakan ini, serta bersama-sama berkomitmen untuk menjaga perdamaian, ketertiban, dan keamanan di Papua. Hanya dengan kerja sama dan dukungan dari semua pihak, Papua dapat mencapai masa depan yang lebih baik bagi semua orang yang tinggal di sana.

Penulis merupakan mahasiswa asal Papua di Surabaya

Jangan lupa temukan juga kami di Google News.