Gulir ke bawah!
Nasional

MUI Respons Ceramah Pendeta Gilbert soal Zakat : Semua Pihak Jaga Kerukunan Umat atau Hukum Ditegakkan

7598
×

MUI Respons Ceramah Pendeta Gilbert soal Zakat : Semua Pihak Jaga Kerukunan Umat atau Hukum Ditegakkan

Sebarkan artikel ini
cholil-nafis_1675429761
Ketua bidang Dakwah dan Ukhuwah MUI Pusat, Muhammad Cholil Nafis.

Koma.id – Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Bidang Dakwah dan Ukhuwah KH Cholil Nafis turut merespons ceramah dari Pendeta Gilbert Lumoindong.

Dalam ceramahnya di hadapan umat Kristen, Gilbert diduga melakukan penghinaan kepada umat Islam.

Silakan gulirkan ke bawah

Pernyataannya lantas menuai kecaman dari publik.

Cholil Nafis meminta kepada seluruh pihak termasuk pemuka agama untuk bisa menghormati agama lainnya.

“Ya, semua umat beragama wajib menjaga kehormatan agamanya dan agama orang lain,” kata Cholil Nafis seperti dilansir Tribunnews, Senin (15/4/2024).

Saling menghargai dan menghormati antar sesama umat itu penting, agar masyarakat tetap rukun dan bersatu.

Bahkan jika tidak, maka penegakan hukum harus dilakukan agar terjadinya keutuhan bangsa.

Hanya saja saat disinggung apakah MUI mendorong agar hal ini dibawa ke ranah hukum, Cholil tidak memberikan tanggapannya.

“Agar hidup rukun atau hukum agar ditegakkan kepadanya demi keutuhan bangsa,” tukas dia.

Sebelumnya, Majelis Ulama Indonesia (MUI) merespons pernyataan pemuka agama Kristen, Pendeta Gilbert Lumoindong yang diduga menghina umat Islam.

Ketua MUI Bidang Dakwah dan Ukhuwah, KH. Cholil Nafis mempertanyakan maksud dari pernyataan Gilbert Lumoindong tersebut.

“Mau bercanda atau serius ini? Kalau bercanda tak lucu tapi kalau serius pasti keliru,” kata Cholil saat dimintai tanggapannya, Senin (15/4/2024).

Menurut Cholil, jika memang Gilbert menyatakan dalam ceramahnya adalah serius maka apa yang disampaikan orang tersebut adalah keliru.

Sebab, dalam ceramahnya, Gilbert menyinggung soal pembayaran zakat umat muslim yang sebesar 2,5 persen.

Kata Cholil, hal itu sudah pasti keliru, karena dalam ajaran agama Islam pembayaran zakat bermacam bentuknya.

“Zakat itu ada yang 2,5 persen ada yang 5% bahkan ada 10% tergantung jenis zakatnya,” ujar Cholil.

Atas hal tersebut, Cholil menggaris bawahi kalau pernyataan yang disampaikan oleh Gilbert itu tidak layak.

Pasalnya, yang bersangkutan menyampaikan sebuah ceramah namun dengan membandingkan ajaran agama lain.

Sebagai pemuka agama menurut Cholil, harus mampu menjaga kerukunan di antara masing-masing penganut agama.

“Intinya membandingkan ajaran agama sambil merendahkan (agama lain) itu tak layak diucapkan.

Ini bisa bikin gara-gara memecah kerukunan umat,” tukas dia.

Sebagai informasi, beredar video viral ceramah Pendeta Gilbert Lumoindong yang diduga menghina umat Islam.

Sebab dalam video itu, Gilbert memberikan ceramah soal sulitnya umat Islam dalam beribadah seperti salat.

Kata dia, ada beberapa rukun salat yang harus dipatuhi seperti wudhu, bahkan sampai menyinggung kepada gerakan salat di tahiyat akhir.

Jangan lupa temukan juga kami di Google News.