Gulir ke bawah!
Kesehatan

Lonjakan Covid-19 di Singapura, Virus Bermutasi : Menular Tapi Tidak Mematikan

3930
×

Lonjakan Covid-19 di Singapura, Virus Bermutasi : Menular Tapi Tidak Mematikan

Sebarkan artikel ini
Ilustrasi Covid-19. (Foto: Pixabay)

Koma.id – Pemerintah Singapura mengatakan perkiraan jumlah kasus Covid-19 meningkat hampir dua kali lipat dari 13.700 pada minggu sebelumnya menjadi 25.900 pada pekan 5-11 Mei, demikian dilaporkan Straits Times, Sabtu, 18 Mei 2024 .

Pemerintah Singapura memantau dengan cermat lonjakan baru infeksi Covid-19, karena perkiraan jumlah kasus mingguan meningkat hampir dua kali lipat dalam pekan yang berakhir 11 Mei. Menteri Kesehatan Ong Ye Kung pada hari Sabtu menyarankan penggunaan masker lagi.

Silakan gulirkan ke bawah

Ong Ye Kung mengatakan tidak ada rencana untuk melakukan pembatasan sosial apa pun hingga saat ini, karena Covid-19 dianggap sebagai penyakit endemik di Singapura.

Kementerian Kesehatan Singapura menyatakan bahwa pemerintah sedang memantau dengan cermat lintasan gelombang baru tersebut. Rata-rata rawat inap harian akibat Covid-19 meningkat dari 181 menjadi sekitar 250 pada periode yang sama. Untuk menjaga kapasitas tempat tidur rumah sakit, rumah sakit umum telah diinstruksikan untuk mengurangi operasi elektif yang tidak mendesak dan memindahkan pasien yang sesuai ke fasilitas perawatan.

“Kita berada di tahap awal gelombang yang terus meningkat,” kata Menteri Kesehatan Ong Ye Kung.

Malaysia sedang memantau dengan cermat situasi Covid-19 di Singapura menyusul peningkatan jumlah infeksi di negara kepulauan itu, kata Menteri Kesehatan Datuk Seri Dr Dzulkefly Ahmad.

“Kementerian sedang menelusuri lintasan gelombang peningkatan dua kali lipat kasus Covid-19 yang dilaporkan di Singapura baru-baru ini,” katanya dalam postingan X, Minggu, seperti dikutip The Star.

Dia mengatakan, yang disoroti adalah proporsi gabungan sub-varian KP.1 dan KP.2 saat ini menyumbang lebih dari dua pertiga kasus Covid-19 di Singapura.

Dzulkefly mengatakan Malaysia melaporkan 1.230 kasus antara 12 Mei dan 18 Mei, meningkat 14,8% dari 1.071 kasus yang dilaporkan pada minggu sebelumnya.

“Tidak ada laporan kematian baru akibat Covid-19 sejak 25 April,” katanya.

Mutasi virus corona baru yang semakin umum ditemukan di Eropa, Amerika Utara, dan sebagian Asia mungkin lebih menular tetapi tampaknya tidak terlalu mematikan, menurut seorang dokter penyakit menular terkemuka.

Paul Tambyah, konsultan senior di Rumah Sakit Universitas Nasional Singapura dan ketua terpilih dari International Society of Infectious Diseases, mengatakan bukti menunjukkan penyebaran mutasi D614G di beberapa bagian dunia bertepatan dengan penurunan angka kematian, sehingga menunjukkan bahwa dampak mutasi tersebut lebih kecil.

“Mungkin ada baiknya memiliki virus yang lebih mudah menular namun tidak terlalu mematikan,” kata Tambyah kepada Reuters.

Tambyah mengatakan sebagian besar virus cenderung menjadi kurang ganas ketika mereka bermutasi.

“Virus berkepentingan untuk menulari lebih banyak orang namun tidak membunuh mereka karena virus bergantung pada inangnya untuk mendapatkan makanan dan tempat berlindung,” katanya.

Para ilmuwan menemukan mutasi tersebut pada awal Februari dan telah beredar di Eropa dan Amerika, kata Organisasi Kesehatan Dunia. WHO juga mengatakan tidak ada bukti mutasi tersebut menyebabkan penyakit yang lebih parah.

Pada hari Minggu, Direktur Jenderal Kesehatan Malaysia Noor Hisham Abdullah mendesak masyarakat untuk lebih waspada setelah pihak berwenang mendeteksi apa yang mereka yakini sebagai mutasi virus corona D614G di dua kelompok baru-baru ini.

Sebastian Maurer-Stroh dari badan sains, teknologi, dan penelitian Singapura mengatakan varian tersebut juga telah ditemukan di negara kota tersebut, tetapi tindakan pengendalian telah mencegah penyebaran dalam skala besar.

Noor Hisham dari Malaysia mengatakan strain D614G yang terdeteksi 10 kali lebih menular dan vaksin yang saat ini sedang dikembangkan mungkin tidak efektif melawan mutasi ini.

Namun Tambyah dan Maurer-Stroh mengatakan mutasi seperti itu kemungkinan tidak akan cukup mengubah virus sehingga membuat vaksin potensial menjadi kurang efektif.

“Variannya hampir sama dan tidak mengubah area yang biasanya dikenali oleh sistem kekebalan kita, jadi seharusnya tidak ada perbedaan apa pun pada vaksin yang sedang dikembangkan,” kata Maurer-Stroh.

Jangan lupa temukan juga kami di Google News.