Gulir ke bawah!
Nasional

Aksi Tarik Mandat Suharso, Massa GPK Bawa Kaca Cermin: Supaya Intropeksi Diri & Mundur Teratur

6598
×

Aksi Tarik Mandat Suharso, Massa GPK Bawa Kaca Cermin: Supaya Intropeksi Diri & Mundur Teratur

Sebarkan artikel ini
Aksi Tarik Mandat Suharso (TMS) oleh Gerakan Penyelamat Ka'bah (GPK) di Kantor DPP Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Jakarta (20/6/2022)

Koma.id – Aksi Tarik Mandat Suharso (TMS) kembali digelar massa mengatasnamakan Gerakan Penyelamat Ka’bah (GPK) di Kantor PPP, Menteng Jakarta Pusat, Senin (20/6/2022).

Mereka melakukan aksi teatrikal dengan membawa kaca cermin sebagai simbol desakan kepada Ketua Umum PPP Suharso Monoarfa agar intropeksi diri dan banyak bercermin atas kepemimpinannya yang dinilai gagal total membangkitkan kejayaan PPP.

Silakan gulirkan ke bawah

“Sengaja kita bawakan cermin, ya supaya Suharso Monoarfa intropeksi diri bahwasanya dia telah gagal dan justru membuat PPP kian ambruk,” tegas Koordinator Aksi Rohmad.

Untuk itu, mereka tidak henti-hentinya memohon agar Suharso legowo mundur teratur dari kursi jabatannya Ketua Umum PPP. Kata Rohmad, aksi demo yang tak kunjung henti dilakukan oleh para kader PPP sebagai bukti bahwa kepemimpinan Suharso Monoarfa sangat buruk.

“Citra partai berlambang Ka’bah, yang menjadi Rumah Besar Umat Islam makin terjun bebas. Makanya, para kader PPP mulai bersatu menuntut agar Suharso Monoarfa mundur dari jabatan ketua umum PPP,” ucap Rohmad lagi.

Dikatakannya, hari ini adalah aksi keprihatinan bahwa PPP yang harusnya menjadi Partai Besar Umat Islam didirikan para ulama itu kembali meroket performanya seperti dulu.

“Innalillahi Wainna Ilaihi Rojiun, PPP dibawa komando Suharso malah kibarkan bendera kuning. Jika tidak ingin PPP sekarat, sebaiknya Suharso Monoarfa pamitan demi menyelamatkan PPP,” sambungnya.

Menurutnya, demo yang dilakukannya kali ini sebagai bentuk rasa cintanya pada PPP agar elektabilitas Partai Ka’bah tersebut tidak menurun.

Sebelumnya, terbukti survei terbaru Charta Politika, menunjukkan elektabilitas Partai Kakbah itu tak mencapai ambang batas parlemen 4 persen. PPP berada di peringkat ke-8 dari daftar elektabilitas partai dengan 2,7 persen. Berada di bawahnya, terdapat PAN dengan angka lebih kecil 2 persen.

“Kami tidak akan berhenti sebelum Suharso Monoarfa mundur. Justru Suharso dan kroni nya pemecah belah, dan membuat PPP makin jeblok. Makanya PPP harus diselamatkan,” pungkasnya.

Jangan lupa temukan juga kami di Google News.