Gulir ke bawah!
Nasional

DPR Buka Ruang Tunda Pembahasan RUU Penyiaran

5895
×

DPR Buka Ruang Tunda Pembahasan RUU Penyiaran

Sebarkan artikel ini

Koma.id – Badan Legislatif (Baleg) DPR membuka ruang penundaan pembahasan Rancangan Undang-Undang (RUU) Penyiaran. Pasalnya, RUU tersebut melahirkan banyak polemik di ruang publik.

Ketua Baleg DPR Supratman Andi Agtas menyatakan, dorongan penundaan pembahasan RUU Penyiaran, salah satunya disurakan Fraksi Partai Gerindra.

Silakan gulirkan ke bawah

Menurut dia, seluruh anggota Fraksi Partai Gerindra di Baleg DPR telah mendapat instruksi tidak membahas RUU Penyiaran.

“Fraksi kami (Gerindra) sudah memerintahkan, khususnya kepada saya, sementara tidak mem­bahas RUU Penyiaran,” ujar Supratman melalui keterangan tertulisnya, Rabu (29/5/2024).

Sejauh ini, menurutnya, proses pembahasan RUU Penyiaran baru satu kali dilakukan, yakni mendengarkan paparan dari pengusul, Komisi I DPR. Bila ditunda, proses-proses lain se­belum RUU Penyiaran diketok palu, tidak akan terjadi.

Supratman menjelaskan, ada dua isu krusial yang membuat RUU penundaan pembahasan RUU Penyiaran. Pertama, terkait posisi Dewan Pers. Kedua, soal jurnalistik investigasi.

“Kedua isu krusial ini mendapat sorotan luas. Sebab, dianggap menggangu kebebasan pers. Pers merupakan salah satu pilar demokrasi yang harus dipertahankan,” cetusnya.

Diketahui, dalam draf RUU Penyiaran yang beredar luas, ada pasal 56 ayat 2 poin c yang melarang penayangan eksklusif kegiatan jurnalistik investigasi.

Bila pasal itu disahkan, masyara­kat tidak akan mendapat tayangan eksklusif dari pendalaman sebuah kasus yang dilakukan dengan cara-cara jurnalistik investiagasi.

Pasal lain yang menuai kontroversi, Pasal 127 Ayat 2 tentang proses penyelesaian sengketa dalam kegiatan jurnalistik.

Pasal itu menyatakan, penyelesaian sengketa jurnalistik dilakukan Komisi Penyiaran Indonesia (KPI). Itu kontra produktif dengan Undang-Undang Nomor 40 Tahun 1999, yang mengama­nahkan sengketa pers melalui dewan pers.

Jangan lupa temukan juga kami di Google News.