Gulir ke bawah!
Nasional

Febri Eks Humas KPK Dapat Honor Fantastis Rp 3,1 M dari SYL, Hakim: Itu Uang Pribadi atau Apa?

5371
×

Febri Eks Humas KPK Dapat Honor Fantastis Rp 3,1 M dari SYL, Hakim: Itu Uang Pribadi atau Apa?

Sebarkan artikel ini

Koma.id – Mantan Kabiro Humas KPK yang kini jadi pengacara, Febri Diansyah, mengaku juga menerima honor Rp 3,1 miliar saat menjadi kuasa hukum mantan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (SYL) dalam penyidikan kasus gratifikasi dan pemerasan. Hakim pun bertanya ke Febri apakah mengetahui sumber dana pembayaran honornya itu.

Mulanya, jaksa KPK menanyakan soal honor Rp 800 juta di tahap penyelidikan kasus SYL yang diterima Febri. Febri mengatakan koordinasi terkait honor dilakukan dengan eks Sekjen Kementan nonaktif Kasdi Subagyono dan mantan Direktur Kementan Muhammad Hatta yang juga menjadi terdakwa dalam kasus tersebut.

Silakan gulirkan ke bawah

“Tadi saudara sudah menjelaskan bahwa di saat penyelidikan Rp 800 juta ya biayanya. Itu siapa yang bayar, saudara saksi?” tanya ke Febri yang menjadi saksi dalam persidangan di Pengadilan Tipikor Jakarta Pusat, Senin (3/6/2024).

“Jadi untuk biaya jasa hukum pada saat itu,” jawab Febri yang dipotong jaksa.

“Pertanyaan saya, yang bayar siapa? Kan ada tiga terdakwa nih, ada Pak SYL, Pak Kasdi, Pak Hatta. Yang bayar siapa?” tanya hakim.

“Pada saat itu komunikasi saya lakukan dengan Pak Kasdi dan Pak Hatta,” jawab Febri.

Ketua majelis hakim Rianto Adam Pontoh lalu menanyakan honor yang diterima Febri di tahap penyidikan saat masih mendampingi SYL dkk. Febri mengaku menerima honor Rp 3,1 miliar.

“Tadi saudara menjawab penyelidikan, ini saya yang tanya kepada saudara ya. Karena saudara sudah mengatakan bahwa ada kami menerima saat penyidikan, silakan saudara sebutkan berapa penyidikan waktu itu?” tanya hakim.

“Jadi untuk proses penyidikan, nilai totalnya Rp 3,1 miliar untuk tiga klien dan pada saat itu kami menandatangani PJH (perjanjian jasa hukum) sekitar tanggal 10 atau 11 Oktober (2023) setelah Pak Menteri SYL sudah mundur sebagai Menteri Pertanian. Karena mundurnya 6 Oktober seingat saya,” jawab Febri.

Hakim lalu bertanya sumber uang untuk membayar honor tersebut. Febri yakin honor itu bersumber dari uang pribadi SYL.

“Pak SYL juga mengatakan secara tegas, dana itu bersumber dari pribadi. Bahkan yang saat itu saya dengar Pak Syahrul mengatakan ke salah satu orang yang hadir di sana agar mencarikan lebih dahulu pinjaman dan pada situasi tersebut, pembayaran belum dilakukan. Pada saat pembayaran sudah dilakukan baik Pak SYL, Pak Kasdi, dan Pak Hatta sudah dalam proses penahanan di KPK. Seingat saya waktu itu tanggal 12 atau 14,” kata Febri.

“Rp 3,1 miliar sudah diterima?” tanya hakim.

“Sudah,” jawab Febri.

“Apakah saudara tahu itu uang pribadi atau Kementan?” tanya hakim.

“Uang pribadi Yang Mulia,” jawab Febri.

Febri sebelumnya mengatakan dirinya mendapat honor Rp 800 juta sebagai pengacara SYL. Dia mengatakan honor itu untuk biaya jasa pengacara SYL pada tahap penyelidikan di KPK.

Jangan lupa temukan juga kami di Google News.