Gulir ke bawah!
Keamanan

Kontroversi Penyebutan KKB dan OPM

9563
×

Kontroversi Penyebutan KKB dan OPM

Sebarkan artikel ini

Koma.id- Di tengah ketegangan terus meningkat di Papua, penyebutan oleh TNI terhadap kelompok bersenjata di wilayah tersebut telah memicu debat yang panjang. Panglima TNI, Jenderal Agus Subiyanto, telah menuai pro dan kontra atas keputusannya untuk mengubah istilah Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) menjadi Organisasi Papua Merdeka (OPM).

Menurut pengamat militer dari Institute for Security and Strategic Studies (ISESS), Khairul Fahmi, perubahan istilah tersebut tidak memiliki implikasi substansial. Fahmi menegaskan bahwa perubahan tersebut hanya bersifat terminologi internal TNI, bukan kebijakan resmi negara.

Silakan gulirkan ke bawah

 

Sementara itu,Ketua Himpunan Putra-putri Keluarga Angkatan Darat (HIPAKAD) Haryara Tambunan menegaskan dukungannya terhadap keputusan Panglima TNI. Ia berargumen bahwa penyebutan OPM lebih akurat menggambarkan karakteristik sebenarnya dari kelompok bersenjata tersebut, yang telah menelan banyak korban.

Pro kontra mengenai penyebutan kelompok bersenjata di Papua ini tidak hanya mencerminkan ketegangan politik dan keamanan di wilayah tersebut, tetapi juga menyoroti kompleksitas dalam memahami konflik Papua.

Jangan lupa temukan juga kami di Google News.