Gulir ke bawah!
BeritaHeadlineNasional

Panglima TNI Ancam Keras Prajurit Pemain Judi Online

11004
×

Panglima TNI Ancam Keras Prajurit Pemain Judi Online

Sebarkan artikel ini
Panglima TNI Jendral Agus Subiyanto menyampaikan, masyarakat sipil bisa ke Gaza untuk membantu warga Palestina yang menjadi korban perang. (dok.AgusSubiyanto)

Koma.id ‐ Peringatan keras Panglima TNI Jenderal Agus Subiyanto pada prajurit yang masih bermain judi online. Agus tegas akan memberikan sanksi pemecatan kepada mereka. “Yang jelas, yang melanggar, saya hukum. Hukuman berat. Bisa dipecat,” kata Agus (14/6).

Agus mengklaim tidak akan segan-segan memberikan hukuman berat itu agar memberikan efek jera. Dia juga berharap tidak ada lagi prajurit yang bermain judi online ke depannya. “Supaya tobat,” katanya.

Silakan gulirkan ke bawah

Seorang anggota TNI bernama Letda R yang merupakan Perwira Keuangan (Paku) Brigif 3/TBS diduga menyalahgunakan dana satuan hingga Rp876 juta untuk judi online. Kepala Penerangan Kostrad Kolonel Inf Hendhi Yustian Danang membenarkan informasi itu. Ia mengatakan anggota TNI itu saat ini masih diperiksa untuk diproses hukum.

“Terkait kasus penyalahgunaan anggaran oleh Paku Brigif 3/Tri Budi Sakti, saat ini yang bersangkutan sedang menjalani pemeriksaan dan pendalaman keterlibatannya dalam judi online guna proses hukum lebih lanjut,” kata Hendhi saat dikonfirmasi, Kamis (13/6).

Hal itu mendapat perhatian dari banyak pihak. Presiden Joko Widodo (Jokowi) juga telah angkat bicara terkait judi online (judol) yang memakan korban jiwa. Presiden meminta masyarakat untuk tidak lagi ikut mengakses judi online.

Jokowi berharap masyarakat bijak mengelola keuangan. Ia menyarankan masyarakat menggunakan uang untuk tabungan atau modal usaha ketimbang judi online.

Ia pun menegaskan keseriusan pemerintah memberantas judi online. Ia menyebut sudah ada 2,1 juta situs judi online yang di-take down. Pemerintah juga segera membentuk Satgas Judi Online. “Ya ini secara khusus saya ingin sampaikan jangan judi! Jangan judi! Jangan berjudi, baik secara offline maupun online,” ujar Jokowi.

Jangan lupa temukan juga kami di Google News.