Gulir ke bawah!
Hukum

KPK Jebloskan 15 Tersangka Kasus Pungli Rutan ke Penjara

2096
×

KPK Jebloskan 15 Tersangka Kasus Pungli Rutan ke Penjara

Sebarkan artikel ini
KPK
Konferensi pers penahanan 15 tersangka kasus pungli rutan KPK.

JAKARTA, KOMA.ID – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan 15 tersangka kasus dugaan pungutan liar (pungli) di lingkungan Rutan Cabang KPK. Para tersangka langsung ditahan usai menjalani pemeriksaan sebagai tersangka.

“Untuk menindaklanjuti adanya temuan dugaan pemerasan di lingkungan Rutan Cabang KPK dengan mengumpulkan seluruh informasi dan data sehingga atas temuan tersebut ditingkatkan ketahap penyelidikan dan penyidikan dengan menetapkan dan mengumumkan Tersangka,” ucap Direktur Penyidikan KPK Asep Guntur Rahayu dalam jumpa pers di kantornya, Jakarta Selatan, Jumat (15/3).

Silakan gulirkan ke bawah

Berikut 15 tersangka tersebut:

1. Achmad Fauzi (AF), Kepala Rutan Cabang KPK.

2. Hengki (HK), Pegawai Negeri Yang Dipekerjakan (PNYD) yang ditugaskan sebagai Petugas Cabang Rutan KPK periode 2018-2022.

3. Deden Rochendi (DR), PNYD yang ditugaskan sebagai Petugas Pengamanan dan Plt Kepala Cabang Rutan KPK periode 2018.

4. Sopian Hadi (SH), PNYD yang ditugaskan sebagai Petugas Pengamanan

5. Ristanta (RT), PNYD yang ditugaskan sebagai Petugas Cabang Rutan KPK dan Plt Kepala Cabang Rutan KPK periode 2021.

6. Ari Rahman Hakim (ARH), PNYD yang ditugaskan sebagai Petugas Cabang Rutan KPK.

7. Agung Nugroho (AH), PNYD yang ditugaskan sebagai Petugas Cabang Rutan KPK.

8. Eri Angga Permana (EAP), PNYD yang ditugaskan sebagai Petugas Cabang Rutan KPK periode 2018-2022.

9. Muhammad Ridwan (MR), Petugas Cabang Rutan KPK

10. Suharlan (SH), Petugas Cabang Rutan KPK

11. Ramadhan Ubaidillah A (RUA), Petugas Cabang Rutan KPK

12. Mahdi Aris (MHA), Petugas Cabang Rutan KPK

13. Wardoyo (WD), Petugas Cabang Rutan KPK

14. Muhammad Abduh (MA), Petugas Cabang Rutan KPK

15. Ricky Rachmawanto (RR), Petugas Cabang Rutan KPK

Rentang waktu 2019 sampai 2023, besaran jumlah uang yang diterima para Hengki Dkk sejumlah sekitar Rp 6,3 miliar. Para tersangka diduga menerima uang bervariasi.

“AF dan RT masing-masing mendapatkan sejumlah sekitar Rp 10 juta. HK, EAP, DR, SH, ARH, AN masing-masing mendapatkan sejumlah sekitar Rp 3 juta sampai denga Rp 10 juta. Komandan regu dan anggota petugas rutan masing-masing mendapatkan sejumlah sekitar Rp 500 ribu sampai dengan Rp 1 juta,” ungkap Asep.

Para tersangka disangkakan melanggar Pasal 12 huruf e Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Pasal 55 ayat (1) ke 1 KUHP.

Usai menjalani pemeriksaan, para tersangka langsung dijebloskan ke Rutan Polda Metro Jaya. “Untuk kebutuhan proses penyidikan, tim penyidik menahan para tersangka dimaksud selama 20 hari pertama, terhitung 15 Maret 2024 sampai dengan 3 April 2024 di Rutan Polda Metro Jaya,” ujar Asep.

Jangan lupa temukan juga kami di Google News.