Gulir ke bawah!
Nasional

Dukungan Pemimpin Negara Sahabat Kepada Prabowo, Ini Analisa Pengamat

2882
×

Dukungan Pemimpin Negara Sahabat Kepada Prabowo, Ini Analisa Pengamat

Sebarkan artikel ini

Koma.id – Pengamat Hubungan Internasional dari Universitas Padjadjaran Teuku Rezasyah merespons dukungan terhadap Prabowo Subianto yang terus mengalir dari pemimpin negara-negara sahabat. Menurut Rezasyah, dukungan tersebut menunjukkan posisi Indonesia strategis dalam membangun kerja sama dengan dunia internasional.

Terbaru, pemerintah Amerika Serikat (AS) lewat juru bicara Dewan Keamanan Nasional AS John Kirby memberikan sambutan atas hasil Pilpres 2024 yang dimenangkan oleh calon Presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming yang unggul dalam raihan suara versi quick count (hitung cepat) serta unggul sementara versi real count Komisi Pemilihan Umum (KPU).

Silakan gulirkan ke bawah

“Bahwa itu suatu semangat kerja sama diberikan sebelum dilantik, tetapi tentunya akan membawa manfaat yang luar biasa bagi pejabat yang mendapat ucapan selamat itu, apalagi dari negara super adikuasa tentunya akan membuat percaya dirinya semakin tinggi untuk membangun negeri ini,” kata Teuku Rezasyah dilansir jpnn, Kamis (07/03/2024).

Sebagaimana diketahui, John Kirby dalam pernyataan persnya, Gedung Putih memberikan selamat kepada rakyat Indonesia yang telah menyelenggarakan pemilu dengan sukses. Bahkan, Presiden Amerika Joe Biden dalam pemberitaan media menyatakan siap membangun kerja sama dengan pemerintahan baru ke depan di beberapa isu strategis.

Menurut Rezasyah, dalam diplomasi politik internasional langkah Amerika Serikat sangat baik untuk menarik Indonesia bekerja sama secara intens. Pasalnya, selama ini bagi pandangan Amerika, Indonesia terlalu dekat dengan negara Tiongkok. Langkah ini, kata Rezasyah mencoba untuk meredam dominasi China terhadap Indonesia serta berusaha merangkul negara-negara lain di kawasan Asia Tenggara.

“Wajar dalam suasana persaingan Amerika Serikat-China seperti sekarang, Amerika Serikat ingin memegang Indonesia karena kalau Indonesia sampai tidak bisa dibujuk oleh Amerika Serikat,” ucapnya.

Rezasyah menjelaskan ada kekhawatiran Amerika pemerintahan Prabowo-Gibran nanti hubungan Indonesia makin erat dengan Cina, sehingga pengaruh Amerika semakin luntur terutama terhadap hubungan kerjasama ekonomi dan isu demokrasi.

“Walaupun nilai demokrasi Indonesia adalah demokrasi yang punya kita sendiri, tetapi kalau ditafsirkan oleh Amerika bisa dianggap menyimpang dari prinsip-prinsip demokrasi ala barat,” ujar Rezasyah.

“Juga ada ketakutan Amerika bahwa ketergantungan ekonomi Indonesia terhadap China yang makin tinggi. Jadi, ada ketakutan seperti itu. Kemudian Amerika Serikat juga tidak mau kalah dengan China,” ujarnya.

Menariknya, ucapan selamat kepada Prabowo Subianto dari pemerintahan China telah disampaikan secara langsung lewat duta besarnya di Jakarta. Meski begitu, Rezasyah memastikan posisi Indonesia saat ini sangat bagus dalam membangun kerja sama dengan seluruh negara di dunia, termasuk dengan Amerika dan Cina.

“Jadi, tentu ini baik untuk Indonesia, kita bisa interaksi di tengah-tengah dengan Washington dan juga dengan Beijing, dan tentunya nanti akan kita lihat siapa yang paling awal memberikan paket-paket kerja sama begitu,” ungkapnya.

Dosen Ilmu Hubungan Internasional Universitas Padjadjaran itu melanjutkan ucapan-ucapan selamat dari beberapa kepala negara buat Prabowo Subianto sebagai presiden terpilih menjadi semangat baru bagi koalisi Prabowo-Gibran dalam membangun bangsa ke depan.

“Pengakuan ini sudah diberikan sebelum ada keputusan resmi dari KPU, dan kita semua masih menunggu real count. Ini bisa menjadi penyemangat kubu Prabowo,” paparnya. “Nanti seorang presiden terpilih itu siap-siap untuk dilantik biasanya akan banyak tawaran-tawaran kerja sama yang lebih baik daripada level kerja sama bilateral sebelumnya,” ujar Rezasyah.

Jangan lupa temukan juga kami di Google News.